Loading...

Selasa, 06 September 2016

loading...

DPR RI Minta SKK Migas Jelaskan Tren Penurunan Lifting Minyak

    Selasa, September 06, 2016   No comments

Loading...
Tambang Minyak (Ilustrasi)
JAKARTA, SriwijayaAktual.com - Anggota Komisi VII DPR RI Ramson Siagian minta Kepala SKK Migas Amien Sunaryadi menjelaskan penyebab terjadinya trend penurunan lifting minyak bumi dan gas bumi yang cukup tajam karena Plt. Menteri ESDM Luhut Binsar Pandjaitan menyampaikan  prediksi lifting minyak bumi di APBN 2017 sebesar 780 ribu barel per hari dan lifting gas bumi setara 1.150.000 barel per hari.

“Komisi VII DPR mengadakan rapat dengan Kepala SKK Migas dan pimpinan K3S, adalah  untuk mendapatkan data yang akurat dari SKK Migas dan K3S. Kami juga ingin mendengarkan  penyebab terjadinya trend penurunan yang cukup tajam lifting minyak bumi dan gas bumi,” papar Ramson dalam keterangan tertulis Humas DPR, seperti dilansir Elshinta.com, Selasa (6/9/2016).

Saat rapat dengar pendapat Komisi VII dengan Kepala SKK Migas dan pimpinan KKKS di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (5/9/2016), politisi dari Gerindra ini mengatakan seharusnya lifting minyak meningkat jika  dilihat dari potensi yang ada di bumi Indonesia ini. Tetapi kebijakan-kebijakan dan sistem mempengaruhinya. Pada  tahun 2000 lifting minyak  sekitar 1,2 juta barel per hari.

“Kalau dilihat dari revenue sebenarnya sekarang sudah tidak signifikan. Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) untuk tahun 2016 nanti di APBN-P dari minyak  dan gas bumi hanya 30 triliyun. Kalau dibandingkan dengan pendapatan di Sektor Pajak yang 1.500 triliyun, jadi hanya 2 persennya,” terang Ramson.

Selanjutnya ia menjelaskan, bahwa di 2014  PNBP dari minyak dan gas sebesar 216 triliyun atau 216,8 trilyun rupiah. Saat itu penerimaan dari pajak sekitar 1.103 triliyun. Jadi sekitar 20% lebih ratio antara PNBP dari minyak dan gas terhadap penerimaan pajak di struktur APBN.

“Saat ini hanya 2% dari penerimaan pajak, dua tahun lalu 20%. Jadi luar biasa, tentunya dipengaruhi lifting dan penurunan harga minyak serta  gas di pasar global,” mantapnya.

Pada kesempatan itu, ia  ingin mengkonfirmasi apakah benar yang diajukan pemerintah dalam hal ini Plt Menteri ESDM bahwa 780 ribu barel per hari dan setara 1.150.000 barel per hari untuk lifting gas bumi yang akan ada dalam struktur APBN. Karena ini dua asumsi makro yang harus masuk dalam APBN sesuai dengan UU yang ada dan yang  menentukannya adalah  Komisi VII DPR RI bersama pemerintah.

“Saya melihat, menghitung ini apakah benar dan sudah sesuai dengan yang sudah disampaikan di sini. Artinya setiap KKKS tertera mengenai lifting minyak dan gas, saya menghitung memang agak sesuai,” ungkapnya.


Tetapi yang menjadi problem, tukasnya, bahwa SKK Migas menyampaikan di sini, ada trend penurunan yang cukup tajam. Jika  2017 minyak 780 ribu barel per hari, maka 2018 sudah 630 ribu barel per hari, dan 2019 trennya menurun menjadi 540 ribu barel per hari.

“Ini memang sangat memprihatinkan, 2020 menjadi 480 ribu barel perhari artinya yang pesimisnya. Sementara tren konsumsi BBM dalam negeri cukup tinggi. Ada kecenderungan ini kelemahan dari kebijakan sistem, karena suatu negara kompetitif itu sangat dipengaruhi sistem dan kebijakan,” tandasnya. (Ant)
loading...

About Redaksi Sriwijaya Aktual

Sumber Informasi Realita Tajam Terpercaya.

loading...
Previous
Next Post
Langganan berita terbaru

Lengkapi form di bawah ini, dan dapatkan update berita terbaru dari kami.

Deliver via FeedBurner
Loading...