Loading...

Kamis, 24 November 2016

loading...

YA AMPUN !!! Fenomena Unik, Di Tanggerang Warga Gadai KTP dan SIM Buat Bayar Bensin

    Kamis, November 24, 2016   No comments

Loading...
(Ilustrasi)

TANGGERANG-BANTEN, SriwijayaAktual.com  – Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) menemukan banyaknya konsumen yang menggadaikan Kartu Tanda Penduduk (KTP) untuk membeli Bahan Bakar Minyak (BBM) di beberapa Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) yang dikelola PT Pertamina (Persero).

Staf Peneliti YLKI Natalia Kurniawati mengatakan, fenomena itu secara tidak sengaja ditemukan ketika instansinya melakukan penelitian terkait ketepatan selang pompa (nozzle) BBM di salah satu SPBU di Kota Tangerang, Provinsi Banten.

Menurut informasi yang dihimpun dari petugas SPBU, kebanyakan konsumen ini tidak memiliki uang untuk membeli BBM sehingga mau tak mau menggadaikan KTP.

Namun menurutnya, tak hanya KTP saja yang digadaikan. Surat Izin Mengemudi (SIM) hingga ponsel pun dijaminkan warga agar kendaraan yang dimilikinya kenyang bensin.
“Ini fenomena yang cukup unik, di mana banyak orang gadai KTP buat bayar bensin,” jelas Natalia, Senin (21/11/2016).

Sayang, langkah yang dilakukan masyarakat ini terbilang merugikan pengusaha SPBU. Pasalnya, beberapa KTP atau SIM yang digadaikan tersebut sudah melewati periode aktifnya. Akibatnya, banyak masyarakat yang akhirnya tidak kembali lagi ke SPBU untuk melunasi janjinya membayar bensin yang dibawanya pulang.
“Ternyata tidak hanya fasilitas SPBU-nya saja yang perlu diperbaiki, namun perilaku konsumen juga perlu dilakukan hal yang sama,” terang Natalia.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal Himpunan Wiraswasta Nasional Minyak dan Gas Bumi (Hiswana Migas) Syarief Hidayat menyebut jika aksi gadai KTP untuk beli BBM ini sudah berlangsung cukup lama. Namun menurutnya, aksi ini sulit untuk dicegah karena konsumen baru mengatakan tak punya uang setelah bensin diisikan ke kendaraannya.

Hasilnya, pengusaha kerap merugi akibat banyaknya konsumen yang tidak kembali lagi ke SPBU untuk membayar BBM. Gerah dengan perilaku masyarakat, akhirnya pengusaha menemukan cara ampuh dalam menghadapi aksi gadai ini.

“Silahkan saja kalau mau gadai, tapi beberapa supervisor hanya mau menerima jaminan ban cadangan (ban serep) karena mencari penggantinya susah. Kalau velg-nyaracing, pasti mahal banget dan susah mencarinya, mending itu saja yang digadaikan. Kalau KTP atau SIM kan tinggal bikin surat kehilangan ke polisi dan bisa bikin yang baru kan,” jelas Syarief. (sl.ak)
"HEBOH! KLIK BACA JUGA DIBAWAH INI:
loading...

About Redaksi Sriwijaya Aktual

Sumber Informasi Realita Tajam dan Terpercaya.

loading...
Previous
Next Post
Langganan berita terbaru

Lengkapi form di bawah ini, dan dapatkan update berita terbaru dari kami.

Deliver via FeedBurner
Loading...