Loading...

Kamis, 13 April 2017

loading...

di Semak-semak, Tarif Rp 50 Ribu

    Kamis, April 13, 2017   No comments

Loading...


JAYAPURA-PAPUA, SriwijayaAktual.com - Mereka nongkrong mulai pukul 23.00 WIT hingga pukul 05.00 WIT. Apa saja yang mereka lakukan ?

Elfira-Jayapura, sepintas lokasinya sepi. Jika malam hanya dilalui satu atau dua kendaraan.

Berbeda jika di siang hari, lalu lalang kendaraan roda dua dan roda empat yang melintasi Jalan tembus Kali Acai, Kelurahan Waimhorock, Distrik Abepura, Jayapura, Papua, ini sangat padat.

Namun siapa sangka, di balik sepinya lalu lalang kendaraan di malam hari, terutama pukul 23.00 WIT hingga pukul 05.00 WIT, lokasi itu menjadi tempat nongkrong para waria.

seperti dikutip laman Cenderawasih Pos (Jawa pos Group), Sabtu (8/4/2017) malam menelusuri apa saja yang dilakukan oleh waria itu di malam hari.

Setiba di lokasi tepatnya pukul 24.00 WIT, para waria itu duduk secara terpisah dan berkelompok dengan memanfaatkan bibir jalan.

Ada juga yang berdiri atau berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Jumlah mereka secara keseluruhan 10 hingga 11 orang.

Satu sama lainya bercakap-cakap, dengan suara yang terdengar khas.

Begitu juga dengan dandanan serta fashion yang digunakan.

Terlihat seksi, baju dres ketat, rok mini, wajah penuh polesan make up.

Wig yang digunakan ada merah, kuning keemasan, coklat, serta hitam.

Sebagian dari mereka ada yang berkeluh kesah mengenai pekerjaan.

Aleksa, 24, mengaku kerap nonkrong malam sembari menunggu “mangsa” sejak 5 tahun silam.

Lokasi nongkrongnya di Kali Acai, tidak pernah pindah. Kondisi lingkungan dan faktor ekonomi yang mengantarkan dirinya menjadi seorang waria yang nongkrong di malam hari.

“Sebenarnya ini beban untuk Eike, karena kurang tidur, malam melayani tamu. Tamu Eeike kebanyakan usianya hampir memasuki usia senja,” jelasnya Aleksa sembari mengatakan.

Dia mengaku pasang tarif Rp 50 ribu hingga Rp 200 ribu, tergantung tingkat kepuasan pelanggan. Aleksa melayani tamunya di semak-semak.

Dia mengaku memiliki banyak pelanggan mulai dari usia belasan hingga memasuki usia senja.

Namun tak jarang mengalami kekerasan ketika orang yang dilayaninya merasa tak puas.

“Kadang saya dipukul ketika mereka tak puas, wajah saya dikencingi, mereka tak membayar setelah saya layani, terkadang Hp saya dicuri. Biasanya mereka yang sudah mabuk seperti itu, kalau yang masih dalam kondisi normal mereka baik-baik saja,” curhatnya.

Ia menuturkan, siang hari kerja di salon, malam hari melayani langganan.

Satu yang menjadi keinginan besar Aleksa, jika nanti ia sudah memiliki modal yang cukup maka ia akan membuka salon sendiri.

“Siapa sih yang mau hidup seperti ini, tidak enak rasanya. Saya selalu dipandang sebelah mata. Ini hanya untuk bertahan hidup, makan sehari-hari dan bisa membayar kos, setidaknya saya tidak menganggu siapa pun,” tuturnya.

Sedang temanya Nurmala, 30, dengan nada malu-malu, bercerita jika dirinya sudah 7 tahun seperti ini.

Dia cerita, tamu yang ia layani kebanyakan kalangan muda. Sekali main dibayar Rp 50 ribu. Yang penting dibayar kontan dan pelanggan puas.

“Namanya juga pekerjaan, tapi saya selalu berusaha memuaskan pelanggan saya sehingga mereka terus datang dan mencari saya ketika membutuhkan,” tandasnya. (*)


"HEBOH! KLIK BACA JUGA DIBAWAH INI:
loading...

About Redaksi Sriwijaya Aktual

Sumber Informasi Realita Tajam dan Terpercaya.

loading...
Previous
Next Post
Langganan berita terbaru

Lengkapi form di bawah ini, dan dapatkan update berita terbaru dari kami.

Deliver via FeedBurner
Loading...