Loading...

Kamis, 01 Maret 2018

loading...

38 Proyek Pembangunan Infrastruktur Nasional Dilanjutkan Lagi, Ada 9 Proyek Berlanjut Dengan Catatan!

    Kamis, Maret 01, 2018   No comments

Loading...
Warga menyaksikan kondisi tiang girder Tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu) yang ambruk di Jalan DI Panjaitan, Jakarta. [foto/istimewa]

JAKARTA, SriwijayaAktuaal.com - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) sudah merilis 38 proyek infrastruktur layang yang direkomendasikan untuk dilanjutkan kembali. Keputusan tersebut setelah evaluasi yang dilakukan oleh Komite Keselamatan Konstruksi (KKK) dan tim selama sembilan hari. 

Dari jumlah tersebut, ada sembilan proyek yang direkomendasikan lanjut namun dengan disertai catatan. "Seperti Jalan Tol Depok-Antasari bisa dilanjutkan namun harus melengkapi dokumen lifting," kata Dirjen Bina Konstruksi Kementerian PUPR Syarief Burhanuddin, Rabu (28/2/2018).

Proyek kedua yaitu Double Double Track (DDT) Manggarai-Jatinegara yang diperbolehkan untuk dilanjutkan pembangunannya. Hanya saja dengan catatan setelah dilakukan pembongkaran launcher gantry lama dan pemasangan launcher gantry yang baru.

Proyek ketiga yaitu Jalan Tol Jakarta-Cikampek (elevated) "Untuk tol yang dikerjakan anak perusahaan PT Jasa Marga ini boleh dilanjutkan setelah dilakukan site visit untuk melihat pekerjaan pemutaran pier," tutur Syarief.

Untuk proyek keempat yaitu Jalan Tol Manado-Bitung. Proyek jalan layang yang dikerjakan PT Jasamarga Manado Bitung itu bisa dilanjutkan dengan catatan harus menyampaikan standar operasional prosedur (SOP) Erection terlebih dahulu.

Berita Terkait: 'Robohnya Infrastruktur, Melonjaknya Utang Luar Negeri'

Proyek kelima yaitu Jalan Tol Kertosono-Mojokerto yang tidak memiliki catatan tertentu sebab sudah beroperasi. Proyek keenam yaitu Jalan Tol Bogor Ring Road yang boleh. "Tol Bogor ini boleh dilanjutkan setelah dicek langsung ke lapangan karena tinggal pasang span terakhir dimana 16 box sudah tergantung di launcher dengan basil pembahasan lanjut," ungkap Syarief.

Proyek ketujuh yaitu Jalan Tol Ngawi Kertosono) dengan catatan serah terima pertama pekerjaan (PHO). Proyek kedelapan yaitu Jalan Tol Cinere-Jagorawi yang tidak memiliki catatan berarti karena sudah beroperasi. Lalu proyek kesembilan yaity Jalan Jalan Tol Serang Panimbang yang belum dimulai.  [*]
Sumber, republika.co.id


"HEBOH! KLIK BACA JUGA DIBAWAH INI:
loading...

About Redaksi Sriwijaya Aktual

Sumber Informasi Realita Tajam dan Terpercaya.

loading...
Previous
Next Post
Langganan berita terbaru

Lengkapi form di bawah ini, dan dapatkan update berita terbaru dari kami.

Deliver via FeedBurner
Loading...