Loading...

Rabu, 28 Maret 2018

loading...

Hak Politik Gubernur Bengkulu DR. H. Ridwan Mukti Dicabut Lima Tahun

    Rabu, Maret 28, 2018   No comments

Loading...
Gubernur Bengkulu nonaktif Ridwan Mukti meninggalkan Gedung KPK seusai menjalani pemeriksaan di Jakarta, [dok/Senin 18/9].

BENGKULU, SriwijayaAktual.com — Majelis Hakim Pengadilan Tinggi Provinsi Bengkulu dalam amar putusannya mencabut hak politik Gubernur Bengkulu nonaktif Ridwan Mukti selama lima tahun. Hak tersebut, yakni hak untuk dipilih.

 "Selain pidana kurungan, juga mencabut hak terdakwa I untuk dipilih selama lima tahun usai menjalani pidana kurungan," kata Ketua Majelis hakim Adi Dachrowi di Bengkulu, Rabu (28/3/2018). 

Ridwan Mukti beserta istri Lily Martiani Maddari terjaring operasi tangkap tangan KPK pada Rabu 20 Juni 2017 lalu. Untuk pidana kurungan, Ridwan Mukti dan istrinya divonis masing-masing selama sembilan tahun.

Majelis hakim bersikap menaikkan hukuman dari Gubernur Bengkulu nonaktif Ridwan Mukti beserta istri Lily Martiani Maddari pada sidang putusan banding kasus korupsi dua terdakwa tersebut.

Gubernur nonaktif Bengkulu Ridwan Mukti (kanan) dan istrinya Lily Martiani Maddari (kiri) ketika memasuki ruang sidang Pengadilan Negeri Tipikor Bengkulu,  dok/1 November.
Sebelumnya , Majelis hakim Pengadilan Tipikor Bengkulu pada 11 Januari 2018 menjatuhkan vonis kepada Gubernur Bengkulu nonaktif Ridwan Mukti dan Istri Lily Martiani Maddari masing-masing delapan tahun kurungan. Ridwan Mukti dikenakan pidana tambahan dengan mencabut hak politik untuk dipilih selama dua tahun pada putusan pengadilan tingkat pertama.
"Pengadilan Tinggi Bengkulu memperbaiki putusan pengadilan tingkat pertama, dengan sejumlah pertimbangan," kata Adi.
Pada pertimbangan majelis hakim termuat hal-hal yang memberatkan dan membuat vonis lebih tinggi. Kedua terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana korupsi.
Terdakwa juga dinilai memanfaatkan jabatan serta tidak mengakui perbuatannya. Ridwan Mukti beserta istri dinilai terbukti telah melanggar Pasal 12 huruf a dan pasal 11 Undang-Undang RI Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.
Vonis terhadap keduanya masih lebih ringan dari tuntutan jaksa penuntut umum KPK yang menuntut terdakwa dangan pidana kurungan selama 10 tahun. [*]
Sumber: Antara |
"HEBOH! KLIK BACA JUGA DIBAWAH INI:
loading...

About Redaksi Sriwijaya Aktual

Sumber Informasi Realita Tajam dan Terpercaya.

loading...
Previous
Next Post
Langganan berita terbaru

Lengkapi form di bawah ini, dan dapatkan update berita terbaru dari kami.

Deliver via FeedBurner
Loading...