Loading...

Kamis, 10 Mei 2018

loading...

Kepala BIN Angkat Bicara! soal Tragedi Penyanderaan di Mako Brimob oleh Napi Terorisme

    Kamis, Mei 10, 2018   No comments

Loading...
Kabin Budi Gunawan [dok/ist]
JAKARTA, SriwijayaAktual.com - Situasi rusuh dan penyanderaan di Mako Brimob oleh Narapidana (Napi) terorisme menjadi sorotan dunia internasional. Kepala BIN Jenderal Budi Gunawan memberikan sejumlah catatan berkaitan dengan kejadian ini.

"Badan Intelijen Negara mengutuk keras tindakan pembunuhan secara keji dan sadis terhadap lima anggota Polri dan penganiayaan kepada empat orang lainnya yang dilakukan oleh sejumlah narapidana terorisme di Rutan Brimob Polri. Tindakan para napi terorisme tersebut sangat biadab dan sudah di luar batas-batas kemanusiaan. Oleh karena itu, mereka harus dituntut dan diadili berdasarkan hukum yang berlaku," ujar Budi Gunawan dalam keterangan tertulis.

Berita Terkait: 36 Tahun Mengenang Kehebatan Pasukan Elit Indonesia Bebaskan Sandera Di Pesawat DC-9 Woyla Oleh Teroris!


Berikut ini tujuh poin pernyataan Kepala BIN berkaitan dengan penyanderaan di Mako Brimob yang berlangsung kurang-lebih 36 jam dan baru berakhir pada Kamis (10/5/2018) pukul 07.15 WIB:

- Badan Intelijen Negara mengutuk keras tindakan pembunuhan secara keji dan sadis terhadap 5 orang anggota Polri dan penganiayaan kepada 4 orang lainnya yang dilakukan oleh sejumlah narapidana teroris di Rutan Brimob Polri. Tindakan para napi terorisme tersebut sangat biadab dan sudah di luar batas-batas kemanusiaan, oleh karenanya mereka harus dituntut dan diadili berdasarkan hukum yang berlaku.

- Kami turut berduka cita dan menghaturkan bela sungkawa yang sedalam-dalamnya atas gugurnya 5 orang Syuhada Prajurit Polri. Saya juga menyampaikan Apresiasi penghargaan setinggi-tingginya kepada segenap anggota Polri yang telah menyelesaikan tugas Operasi Penanggulangan Terorisme sehingga situasi dapat terkendali.

- Kerusuhan di rutan Brimob secara teritorial adalah kerusuhan domestik dalam lingkup yang bisa dikendalikan dan tidak menimbulkan gangguan stabilitas keamanan nasional. Namun demikian, tindakan perlawanan narapidana dan tahanan tersangka terorisme tersebut mengirimkan pesan nyata bahwa terorisme adalah ancaman laten yang terus terjadi dan menuntut kerjasama semua pihak untuk menanganinya secara tegas dan tuntas.

- Selanjutnya BIN mengingatkan kepada semua pihak untuk meningkatkan kewaspadaan sebagai bagian dari cara efektif memperkuat ketahanan nasional. Banyak narapidana dan/atau teroris yang meninggal dalam penyergapan, mereka lahir dari cara berpikir dan cara pandang intoleran. Dari intoleransi yang dibiarkan tumbuh tindakan-tindakan radikal dan berujung pada tindakan terorisme. Oleh karenanya, kita tidak boleh memberikan ruang sekecil apapun bagi menguatnya intoleransi.

- BIN mengajak kepada semua pihak untuk tidak mudah mempercayai informasi yang beredar dan diragukan validitasnya (berita bohong/hoax) terkait kejadian ini, kecuali bersumber dari otoritas Pemerintah yang bertanggung jawab dalam penanganan terorisme.

- Demi menjaga ketahanan sosial bangsa Indonesia, jangan politisasi peristiwa kerusuhan ini untuk tujuan-tujuan politik pragmatis yang justru dapat memperkuat kelompok-kelompok intoleran, radikal, dan teroris.

- Mari sama-sama kita lawan segala bentuk tindakan terorisme untuk Indonesia yang Damai, Aman dan Sejahtera.

Baca Juga Ini! : Ada Apa Dengan Kepolisian Republik Indonesia? ‘Bahan Renungan Perwira Dan Anggota Polisi Republik Indonesia’


source by detik.com


"HEBOH! KLIK BACA JUGA DIBAWAH INI:
loading...

About Redaksi Sriwijaya Aktual

Sumber Informasi Realita Tajam dan Terpercaya.

loading...
Previous
Next Post
Langganan berita terbaru

Lengkapi form di bawah ini, dan dapatkan update berita terbaru dari kami.

Deliver via FeedBurner
Loading...