Loading...

Selasa, 14 Agustus 2018

loading...

9 Tahun Tayang, Najwa Shihab Ungkapkan Belum Berhasil Hadirkan Tokoh Satu Ini di Mata Najwa, kenapa ya?

    Selasa, Agustus 14, 2018   No comments

Loading...
Najwa Shihab [dok/net]

SriwijayaAktual.com - Acara talkshow Mata Najwa menjadi salah satu acara  bincang-bincang yang paling dinanti pemirsa televisi. 
Faktor sang pembawa acara Najwa Shihab memegang peranan penting. Paras cantik dan kecerdasan Najwa Shihab jadi daya pikat acara Mata Najwa.
Pertanyaan-pertanyaan tajam yang dilontarkan Najwa Shihab ke narasumber menjadi kunci menariknya acara bincang-bincang ini.
Apalagi bintang tamu yang dihadirkan bukan orang sembarangan. Hampir sebagian besarnya adalah para elite politik, tokoh di bidangnya masing-masing.
Bahkan Presiden dan Wakil Presiden pun bersedia hadir di acara Najwa Shihab. Jarang acara talkshow bisa menghadirkan narasumber sekelas presiden dan wakil presiden.
Mata Najwa pertama kali tayang pada 25 November 2009 di Metro TV. 
Mata Najwa resmi berakhir pada tanggal 23 Agustus 2017 dengan keputusan pemandu (tuan rumah) Mata Najwa untuk mengakhiri karier di Metro TV sekaligus sebagai tuan rumah Mata Najwa.
Episode terakhir Mata Najwa di MetroTV adalah "Catatan Tanpa Titik" yang ditayangkan pada tanggal 30 Agustus 2017.
Musim kedua Mata Najwa kembali tayang di Trans7 mulai 10 Januari 2018,dengan episode pertamanya berjudul "Indonesia Rumah Kita".
Tayangan Mata Najwa yang baru-baru ini membuat geger berjudul Pura-pura Penjara. 
Di dalam tayangannya, Najwa Shihab sempat memasuki Lapas Sukamiskin dan mewawancarai para terpidana korupsi seperti Setya Novanto, Nazaruddin, dan Luthfi Hasan Ishaaq.
Dari tayangan itu terkuak, bahwa Setya Novanto menempati sel yang bukan diperuntukkan untuknya. 
Di balik kesuksesan Mata Najwa yang mampu menghadirkan para tokoh bangsa, ternyata masih menyimpan satu kegagalan.
Ada seorang tokoh yang hingga kini belum berhasil dihadirkan Mata Najwa. Padahal Najwa Shihab sudah melakukan upaya agar sang tokoh ini hadir memenuhi undangan. 
Ini diungkapkan Najwa Shihab di acara Milad Gus Mus ke-74 di beranda Swara Merdeka Semarang dengan tema Mata Air Gus Mus.
Di acara itu hadir para seniman dan budayawan seperti Prie GS, Sudjiwo Tedjo, Emha Ainun Nadjib, Jaya Suprana, Joko Pirnubo, dan lain-lainnya. 
Najwa Shihab didaulat untuk membacakan Catatan Najwa mengenai sosok Gus Mus.
Sebelum membacakan Catatan Najwa, putri dari ulama Quraish Shihab ini sempat membacakan puisi karya Gus Mus. 
Usai membacakan puisi dan catatannya,  di atas panggung, Najwa pun mengutarakan uneg-unegnya. 
"Aku ada satu request Mas Prie," tutur Najwa Shihab ke Prie GS.
"Jadi gini, Mata Najwa sudah sekian lama membujuk dan merayu Cak Nun untuk tampil di Mata Najwa, tapi saya selalu ditolak. Penolakan demi penolakan. Sampai kapan saya harus menerima penolakan ini Mas Prie. Bolak balik sejak Mata Najwa hampir 9 tahun. Sembilan tahun yang haus dan rindu. Tolong diyakinkan agar Emha Ainun Nadjib mau hadir di Mata Najwa," kata Najwa. 
Prie GS pun meminta hadirin yang hadirin untuk mengamini permintaan Najwa Shihab. 
"Insya Allah mudah-mudahan terbuka jalannya. I love you Cak Nun," rayu Najwa Shihab. 

Emha Ainun Nadjib alias Cak Nun memang jarang tampil di televisi. Hanya sesekali ia terlihat.
Cak Nun pernah terlihat di acara Indonesia Lawyer Club pada  23 Mei 2017 mengangkat tema mengenai "Saatnya Damai Bersenandung".
Itu pun Cak Nun tidak hadir langsung di studio. Pihak ILC hanya menayangkan rekaman wawancara terhadap Cak Nun. 
Di dalam beberapa tayangan YouTube, Cak Nun pernah mengutarakan alasannya tidak lagi tampil di media massa. 
Cak Nun mengaku sudah meninggalkan koran dan televisi sejak 22 Mei 1998, hari kedua Presiden Soeharto mundur dari jabatannya. 
"Saya ketemu tv lagi ke tv-tv itu hanya tv lokal. Itu pun juga posisi kerjasamanya beda dengan tv zaman dulu," ujarnya. 
"Saya belum mengizinkan yang syuting tv-tv nasional," tambahnya.
Menurut Cak Nun, sudah banyak tawaran dari televisi nasional seperti ILC, Mata Najwa, dan televisi lainnya untuk tampil. Namun Cak Nun menolak. 
Dikutip dari situs caknun.com, dikemukakan alasan Cak Nun enggan tampil di media massa. 
"Tapi bahwa saya jarang bicara di media, itu karena saya melihat sebagian besar media saat ini sudah sangat tidak mengasyikan. Terlebih di zaman yang salah satunya melihat ketenaran sebagai kebenaran. media berkontribusi besar menjadikan kebodohan menjadi milik masyarakat. Dan jujur saja, kenyataan yang terjadi pada media ini menjadikan saya tidak bahagia dan terangsang untuk kembali menulis," jawabnya saat ditanya oleh Hendi Jo dari Islam Indonesia.  [wakos RG/tribunlampung]

"HEBOH! KLIK BACA JUGA DIBAWAH INI:
loading...

About Redaksi Sriwijaya Aktual

Sumber Informasi Realita Tajam dan Terpercaya.

loading...
Previous
Next Post
Langganan berita terbaru

Lengkapi form di bawah ini, dan dapatkan update berita terbaru dari kami.

Deliver via FeedBurner
Loading...