woOW!! Ada "Baju Kebal Tilang", Tetap Lolos Meski Ada Razia Besar Di Daerah ini...
Loading...

woOW!! Ada "Baju Kebal Tilang", Tetap Lolos Meski Ada Razia Besar Di Daerah ini...

Friday, October 26, 2018, Friday, October 26, 2018
loading...
Loading...
Ilustrasi

BANJARBARU-KALSEL, SriwijayaAktual.com - Ternyata ada seragam anti tilang ketika terjadi razia.

Seragam yang dimaksud yakni seragam Osis SMA yang biasa dipakai pelajar.

Bahkan, Polres Banjarbaru menetapkan tak akan menilang pelajar tingkat SMA yang usianya di bawah 17 tahun.

Kebijakan tersebut menurut Kapolres Banjarbaru, AKBP Kelana Jaya melalui Kanit Dikyasa Satlantas Polres, Iptu Tajudin Noor Polres Banjarbaru takkan menilang pelajar SMA dengan usia di bawah 17 tahun dengan syarat menggunakan seragam.

Kawasan Tertib Lalulintas (KTL) di Jl A Yani kilometer 33 hingga 36 Banjarbaru terangnya memang sering diadakan giat rutin pelanggaran.

Dalam seminggu bisa dua hingga tiga kali.
Berdasarkan data giat pelanggaran dan kecelakaan 2017 dari 9277 tilang, sekitar 3000 tilang terjadi pada pelajar.

"Kita sulit menilang pelajar karena saat di pengadilan ditolak karena masih di bawah umur," ujarnya, usai giat pelanggaran dan kecelakaan di halaman Polres Banjarbaru, (23/10/2018).

Oleh karena itu sebutnya diambil kebijakan pelajar tingkat SMA yang usianya dibawah 17 tahun melintas saat giat dengan seragam sekolah takkan ditilang selama membawa surat-surat kendaraan misalnya STNK.

Siswa harus melengkapi diri dengan helm, dan kendaraan standar atau tidak dimodifikasi.

"Sementara masih tingkat SMA, kalau SD dan SMP akan kami tinggal sepeda motornya dan dipanggil orangtuanya," sebutnya lagi.

Kebijakan tak ada tilang untuk pelajar SMA yang memakai seragam sekolah terangnya dikarenakan pelajar tingkat SMA sudah cukup stabil emosinya saat berkendara dibanding pelajar SD dan SMP.

Selain itu pihaknya masih terus melakukan kegiatan Transportasi Sehat Merakyat (TSM) Active Transportation.

Transportasi Sehat Merakyat merupakan bagian dari program Police Go To School, yang ditujukan kepada siswa-siswi sekolah agar dapat berjalan kaki, bersepeda, menggunakan angkutan umum ataupun diantar jemput orang tua, saat berangkat dan pulang sekolah. [ *


TerPopuler

close
loading...