Loading...
Loading...

Senin, 04 Februari 2019

loading...

Nah dia!! Kedubes Rusia Jawab Pernyataan Jokowi soal 'Propaganda Rusia'

    Senin, Februari 04, 2019   No comments
iklan

Loading...
Duta Besar Rusia untuk Indonesia, Lyudmila Georgievna Vorobieva | ISTIMEWA

SriwijayaAktual.com- Rusia melalui kedutaan besarnya di Jakarta angkat bicara terkait pernyataan calon presiden petahana Joko Widodo soal "propaganda Rusia". Hal ini ramai diperbincangkan setelah Jokowi menyebut kata itu dalam kampanyenya.

"Berkaitan dengan beberapa publikasi di media massa tentang seakan-akan penggunaan “propaganda Rusia” oleh kekuatan-kekuatan politik tertentu di Indonesia, kami ingin menyampaikan sebagai berikut," tulis @RusEmbsJakarta melalui Twitter resminya, Senin (4/2/2019).

Kedubes Rusia menjelaskan jika istilah “propaganda Rusia” itu direkayasa oleh Amerika Serikat ketika pemilihan umum pada 2016 lalu.

"Istilah ini sama sekali tidak berdasarkan pada realitas," kata Kedubes Rusia untuk Indonesia.

Istilah itu digunakan saat Amerika Serikat menuding Rusia mengintervensi pilpres di negaranya demi kemenangan Donald Trump. Tudingan terhadap Rusia itu menjadi sorotan di Amerika Serikat, terutama setelah sejumlah badan intelijen mengungkap hasil penyelidikan mereka.

Amerika Serikat pun menggelar penyelidikan besar-besaran sampai hingga kini sudah menetapkan sejumlah nama sebagai tersangka. Namun, Rusia terus membantah tudingan tersebut.

Kedubes Rusia pun menegaskan bahwa posisi prinsipil Rusia tidak campur tangan pada urusan dalam negeri.




Sebelumnya, Jokowi mengucapkan "propaganda Rusia" ini saat berkampanye di Karanganyar, Jawa Tengah, pada Minggu (3/2/2019). Dia menyinggung bahwa ada elite yang menggunakan gaya propaganda Rusia dalam masa kampanye pilpres 2019.

Jokowi menjelaskan teori propaganda Rusia dilakukan dengan menyebarkan kebohongan sebanyak-banyaknya sehingga membuat masyarakat menjadi ragu.

Jokowi juga mengatakan jika dia kerap kali dituding sebagai antek asing. Jokowi menepisnya dengan kebijakan pemerintah mengambil alih Blok Rokan, Blok Mahakam, dan kepemilikan saham 51 persen di PT Freeport.

"Yang antek asing siapa? Jangan begitu dong. Maksudnya, jangan nunjuk-nunjuk dia antek asing, padahal dirinya sendiri antek asing. Nggak mempan antek asing, ganti lagi," kata Jokowi dikutip  dari detik. [akrt]

"HEBOH! KLIK BACA JUGA DIBAWAH INI:
loading...

About Sriwijaya Aktual

Sumber Informasi Realita Tajam dan Terpercaya.

loading...
Previous
Next Post
Silahkan Tinggalkan Komentar Anda :
Tidak ada komentar:
Write komentar

Langganan berita terbaru

Lengkapi form di bawah ini, dan dapatkan update berita terbaru dari kami.

Deliver via FeedBurner
Loading...