haAAHH!! Alat Kontrasepsi Ini Ditempel di Perhiasan untuk Cegah Kehamilan
Loading...

haAAHH!! Alat Kontrasepsi Ini Ditempel di Perhiasan untuk Cegah Kehamilan

Thursday, March 28, 2019, Thursday, March 28, 2019
loading...
Loading...
Ilustrasi alat kontrasepsi bisa ditempel di perhiasan untuk cegah kehamilan. (Unsplash)
Bagaimana sistem kerja alat kontrasepsi yang ditempel di perhiasan ini bisa cegah kehamilan?

SriwijayaAktual.com - Wah, Alat Kontrasepsi Ini Ditempel di Perhiasan untuk Cegah Kehamilan.

Perempuan yang mengonsumsi pil kontrasepsi pasti tahu, bagaimana rasanya khawatir mengalami kehamilan yang tidak diinginkan jika mereka lupa sedikit saja meminum pil tersebut.

Belum lagi masalah alat kontrasepsi lainnya seperti IUD yang nyeri atau kondom yang sering dihindari karena ketidaknyamanan saat bercinta.

Untuk menjawab permasalahan jenis kontrasepsi yang terbatas, ilmuan di Georgia Institute of Technology telah membuat patch perekat yang bisa menempel pada perhiasan Anda untuk mencegah kehamilan.

Jadi, alat kontrasepsi satu ini dapat Anda tempelkan ke cincin, jam tangan atau kalung. Bagaimana bisa? Dalam tempelan patch kontrasepsi yang melekat pada perhiasan, ada obat berupa hormon kontrasepsi dapat yang diserap ke dalam tubuh melalui kulit.

Anting-anting akan dilepas pada malam hari dan patch kontrasepsi perlu diubah secara berkala, mungkin sekitar seminggu sekali. Meski teknik kontrasepsi belum diuji pada manusia tetapi tes awal menunjukkan mungkin dapat memberikan hormon dalam jumlah yang cukup untuk mencegah kehamilan.

Sejauh ini, alat kontrasepsi tersebut telah diuji pada telinga babi dan tikus berbulu. Uji tempel berukuran sekitar satu sentimeter persegi dan mengandung hormon levonorgestrel dipasang di bagian belakang anting-anting dan dioleskan pada kulit.

Untuk mensimulasikan pelepasan anting-anting saat tidur, para peneliti menerapkan patch selama 16 jam, kemudian melepasnya selama delapan jam. Begitu sampai di kulit, obat itu bisa berpindah ke aliran darah dan bersirkulasi melalui tubuh.

Pengujian menunjukkan bahwa meskipun kadar hormon turun ketika anting-anting dilepas, patch dapat menghasilkan jumlah hormon yang diperlukan dalam aliran darah. Patch anting-anting terdiri dari tiga lapisan, satu lapisan tidak tembus cahaya, termasuk perekat untuk menahannya di bagian belakang anting-anting atau perhiasan lain.

Dr Mark Prausnitz, seorang Profesor dan J. Erskine Love Jr.Chair di School of Chemical and Biomolecular Engineering di Georgia Institute of Technology mengatakan, semakin banyak pilihan kontrasepsi yang tersedia, semakin besar kebutuhan perempuan dapat dipenuhi.

"Karena memakai perhiasan mungkin sudah menjadi bagian dari rutinitas sehari-hari perempuan, teknik ini dapat memfasilitasi kepatuhan dengan rejimen obat. Teknik ini bisa lebih efektif memberdayakan beberapa perempuan untuk mencegah kehamilan yang tidak diinginkan," kata dia.

Lebih lanjut, Dr Mark Prausnitz mengatakan timnya mengambil teknologi mapan ini, menjadikan patch lebih kecil dan menggunakan perhiasan untuk membantu menerapkannya.

"Kami pikir perhiasan kontrasepsi dapat menarik dan dapat bermanfaat bagi perempuan di seluruh dunia," tutup dia.

Keuntungan menggabungkan hormon kontrasepsi ke dalam perhiasan secara universal adalah dapat seseorang dapat menempelkan patch tersebut di mana saja.

"Seorang perempuan dapat memperoleh bagian belakang anting-anting yang penuh obat ini dan kemudian menggunakannya dengan berbagai perhiasan yang mungkin ingin dikenakannya," kata dia.

Karena itu, kata dia, pihaknya harus memastikan bahwa konsep perhiasan kontrasepsi ini adalah sesuatu yang benar-benar diinginkan dan digunakan perempuan untuk mencegah kehamilan. [*]


TerPopuler

close
loading...