Hasil Survei Politik Terbaru ini sebut; Perolehan Suara Prabowo Lebih Buruk dari Pilpres 2014
Loading...

Hasil Survei Politik Terbaru ini sebut; Perolehan Suara Prabowo Lebih Buruk dari Pilpres 2014

Monday, April 1, 2019, Monday, April 01, 2019
loading...
Loading...



JAKARTA, SriwijayaAktual.com - Survei terbaru Polmatrix Indonesia menunjukkan bahwa selisih elektabilitas Prabowo masih terlalu jauh di bawah Jokowi. Karena itu, kecil kemungkinan pemilihan umum kali ini bakal menghasilkan presiden baru.

“Mengingat Pilpres hanya tinggal 17 hari lagi (17 April 2019), sulit bagi Prabowo-Sandi untuk dapat mengejar elektabilitas Jokowi-Ma’ruf,” ungkap Direktur Riset Polmatrix Indonesia Dendik Rulianto dalam siaran pers di Jakarta, Senin (1/4/2019).

Menurut Dendik, elektabilitas Jokowi – Ma’ruf berada di angka 54,1 persen. Sementara Prabowo – Sandi di angka 34,0 persen. Sementara, jumlah yang belum memutuskan adalah 11,9 persen.

Menurut Dendik, yang dapat dilakukan kubu Prabowo-Sandi adalah mempersempit jarak elektabilitas. Jika seluruh suara undecided voter mampu direbut, Prabowo-Sandi berpeluang meraih hingga 45,9 persen, atau sedikit di bawah perolehan suara pada Pilpres 2014.

“Prabowo dapat menunjukkan kemampuannya sebagai pimpinan oposisi dalam berhadapan dengan Jokowi sebagai petahana,” kata Dendik.

Ditambah dengan coattail effect yang dinikmati oleh Gerindra, maka pemerintah harus bekerja keras untuk memenangkan suara di parlemen.

Sebaliknya, jika kubu Jokowi-Ma’ruf mampu merebut seluruhnya atau sebagian besar suara undecided voter, maka pemerintahan mendatang akan memenangkan dukungan kuat rakyat.

Hanya saja, Dendik menyarankan agar Jokowi melakukan pendekatan terhadap Gerindra usai pencoblosan demi menjaga stabilitas politik.

Survei Polmatrix Indonesia dilakukan pada 20-25 Maret 2019, dengan jumlah responden 2000 orang. Metode survei adalah multistage random sampling (acak bertingkat) dengan margin of error ±2,2 persen dan pada tingkat kepercayaan 95 persen. [* ]

TerPopuler

close
loading...