Loading...
Loading...

Minggu, 28 April 2019

loading...

"Klaim Kemenangan Prabowo 62 Persen Bukan dari Data Formulir C1"

    Minggu, April 28, 2019   No comments
iklan

Loading...
Capres nomor urut 02, Prabowo Subianto, mengklaim telah memenangi Pilpres 2019 dengan hasil real count internal. Bahkan Prabowo sampai sujud syukur untuk mengekspresikan kebahagaiannya itu. (17/4/2019) petang.


JAKARTA, SriwijayaAktual.com – Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi kerap menyerang lembaga penyelenggara dan pengawas pemilu. Segala proses yang sudah ditempuh KPU maupun Bawaslu kerap diserang kubu 02 itu dengan tudingan miring. Namun BPN nyatanya menjilat ludahnya sendiri dengan mengajukan permohonan resmi pada Bawaslu untuk mendapat salinan formulir C1.

Langkah BPN ini mengundang kritik luas dari publik. Banyak yang kemudian menilai BPN tak konsisten antara kata dengan perbuatannya. Usaha BPN meminta C1 dari Bawaslu malah dinilai bentuk pengakuan tidak langsung akan kredibilitas lembaga yang selama ini dikritisi.

Di sisi lain, langkah BPN ini sekaligus dinilai membongkar klaim elektabilitas yang sejak awal mereka bangun. Hal ini dinilai membuktikan bahwa BPN selama ini hanya berbicara tanpa data.
Kubu Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma’ruf menanggapi santai langkah inkonsisten BPN itu.

“Wah kok bisa ya? Ini logikanya di mana? Sudah gembar-gembor deklarasi kemenangan tapi minta data C1 ke Bawaslu. Jadi atas dasar apa kemarin deklarasi kemenangan?” ujarnya Fiki Satari, Direktur Konten Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-KH Ma’ruf Amin dalam keterangannya di Jakarta, Jumat (26/4/2019) dilansir beritasatu.

Menurut Fiki, klaim bahwa BPN telah memiliki ratusan ribu C1 patut untuk diragukan. Apalagi BPN selama ini tidak mau jujur membuka transparansi penghitungan suara versi mereka.

Fiki lalu membandingkan denganReal Count Room (War Room Direktorat Saksi) milik TKN sebagai pusat penghitungan suara Pemilu 2019, yang berada di lantai dasar Hotel Gran Melia, Jakarta.

TKN sudah mengundang media untuk melihat langsung bagaimana proses penghitungan suara dilakukan di tepat tersebut. “Kita terbuka dan sudah banyak media yang menengok langsung bagaimana suasana kerjanya,” ungkap Lukman Edy, Wakil Direktur Direktorat Saksi TKN.

Ia menduga pihak Prabowo dan BPN sengaja hanya menghitung dan mengumpulkan data C1 dari TPS-TPS yang mereka menangkan saja. Sedangkan pada daerah dan TPS yang dimenangkan Paslon 01 Jokowi-Amin tidak dihitung. Itu pun dengan jumlah TPS yang sangat minim. Terbukti dari dibukanya beberapa fakta perkembangan Real Count TKN, yang menyebutkan kebohongan klaim kemenangan Prabowo.

“Jelas selection bias tidak fair. Bisa jadi sekarang mereka kesulitan untuk kumpulkan data C1 dari seluruhnya sehingga minta data ke Bawaslu,” tambah Lukman.

Sebelumnya Anggota Bawaslu, Mochammad Afifuddin mengatakan, BPN Prabowo-Sandiaga telah mengajukan surat resmi permintaan untuk mendapatkan dokumen C1 kepada pihaknya pada, Kamis, (25/4/2019). [*]




"HEBOH! KLIK BACA JUGA DIBAWAH INI:
loading...

About Sriwijaya Aktual

Sumber Informasi Realita Tajam dan Terpercaya.

loading...
Previous
Next Post
Silahkan Tinggalkan Komentar Anda :
Tidak ada komentar:
Write komentar

Langganan berita terbaru

Lengkapi form di bawah ini, dan dapatkan update berita terbaru dari kami.

Deliver via FeedBurner
Loading...