Pengaduan Pemilik Uang Rp 800 Triliun Yang Tak Diakui Bank Mandiri Disambut Baik oleh KPK
Loading...

Pengaduan Pemilik Uang Rp 800 Triliun Yang Tak Diakui Bank Mandiri Disambut Baik oleh KPK

29 August 2019,
loading...

JAKARTA,  SriwijayaAktual.com -  Bule asal Swedia, Michle Olsson serius dalam mengurus uangnya sebesar 50 miliar euro atau setara Rp 800 triliun yang tidak diakui Bank Mandiri.

Setelah melapor ke Polda Metro Jaya, kini Michle membawa kasus tersebut ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Dia ingin agar uang miliknya tersebut ikut diawasi oleh KPK.

"Kita lihat kenapa, apa ini bisa jadi kasus di KPK atau tidak," ujarnya usai melapor ke Bagian Pengaduan Masyarakat (Dumas) KPK di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (29/8).

Michle mengaku, sebelum melapor ke KPK dirinya telah mengadukan kehilangan uangnya itu ke Mabes Polri, OJK, hingga PPATK. Namun, dia belum mendapatkan progres apapun dari laporannya itu.

"Saya sudah lapor ke Mabes Polri, saya sudah bicara sama OJK, PPATK. Tapi ada yang jawab ada yang tidak," katanya.
Michele mengungkapkan, KPK menyambut baik laporannya itu. Dia mengaku diberi tenggat waktu sekitar 145 hari untuk mengusut tuntas aduannya itu saat dia berbincang dengan KPK.

Sebab, Michle meyakini uang Rp 800 triliun miliknya itu masih ada dan mengendap di bank plat merah itu. Karenanya, dia meyakini KPK dapat mengupayakan dengan permohonan pemblokiran rekening miliknya.

"Kita tunggu 145 hari uang ini mogok. Apabila ada yang salah, dia harus diadili (oleh KPK). Apabila uang masuk ada masalah ini sudah uang bisa diblokir bisa disegel," demikian Michle. (rmol)

TerPopuler

Loading...