Pengakuan Tukang Bakso Dituduh Simpan Sabu: Saya Tiba-tiba Disergap, Ditodong Senapan dan Langsung Diborgol
Loading...

Pengakuan Tukang Bakso Dituduh Simpan Sabu: Saya Tiba-tiba Disergap, Ditodong Senapan dan Langsung Diborgol

08 November 2019,
Loading...
loading...

JAKARTA, SriwijayaAktual.com - Korban salah tangkap berinisial AD mengaku tidak tahu-menahu tentang kasus narkoba yang tengah dikembangkan anggota Polsek Cengkareng.

AD masih merasa takut ketika mengingat penangkannya di kawasan Tegal Alur, Kalideres, Jakarta Barat pada Selasa (5/11/2019) kemarin.

"Saya lagi nongkrong sambil main HP nyari wifi gratis, gak lama kemudian datang mobil langsung nyergap saya. Saya yang namanya orang awam takut bang, terus saya lagi nongkrong ya saya takut," ucap AD di Mapolsek, Kamis (7/11/2019).

AD sempat membantah tuduhan anggota Polsek Cengkareng tentang kepemilikan sabu dalam bungkus rokok. Namun, bantahannya tidak langsung dipercayai polisi.

"Namanya orang awam ditodongin senjata senapan begitu, langsung setelah habis diborgol saya berdiri. Ditanya lah 'Itu barang kamu?' Terus saya bilang 'itu bukan barang saya, saya cuma main HP'. Terus dari situ saya disuruh foto, sebagai barang bukti," ungkapnya.

AD melanjutkan, polisi sempat memintanya untuk mengambil sabu, tetapi ditolak. Setelah itu, AD digiring ke Polsek Cengkareng dan menjalani tes urine, hasilnya negatif dari narkoba jenis apapun.

"Enggak karena bukan barang saya. Dari situ saya masuk ke dalam mobil langsung dibawa ke sini, setelah interogasi di tes urine saya lolos. Akhirnya saya bebas lah," tuturnya.
Pria yang berprofesi sebagai tukang bakso ini melanjutkan, dirinya sempat dipertemukan dengan tersangka UK dan PP. Namun ia menegaskan kepada polisi tidak mengenal kedua pria itu.

"Saya sih cuma syok aja. Mereka bilang barang tempelan. Iya ketiban sial saya, saya kalau ketemu polisi juga jadi takut. Syok saya gakmau ke sana lagi," pungkasnya. [akurat]


TerPopuler