Stafsus Presiden Jokowi: Aksi Berjilid untuk Penoda Agama Hanya Buang Waktu-Uang
Loading...

Stafsus Presiden Jokowi: Aksi Berjilid untuk Penoda Agama Hanya Buang Waktu-Uang

04 December 2019,
Loading...
loading...



JAKARTA, SriwijayaAktual.com - Staf khusus (Stafsus) Presiden Joko Widodo (Jokowi), Dini Shanti Purwono merespons seruan Habib Rizieq Syihab soal Aksi Bela Islam berjilid-jilid jika pelaku penoda agama tak juga diproses hukum. Dini menilai aksi berjilid-jilid hanya akan membuang waktu dan uang.

"Demo berjilid-jilid hanya akan menghabiskan waktu, uang, tenaga. Menghambat kegiatan usaha, menurunkan produktivitas, membuat iklim investasi tak kondusif. Yang pada akhirnya akan menghasilkan pengangguran. Akhirnya rakyat lagi yang susah," kata Dini kepada wartawan, di Jakarta, Senin (2/12/2019).

Dini menilai tidak pantas apabila proses hukum yang tidak berjalan direspons dengan gelaran aksi massa. Dia menilai permasalahan hukum juga harus diselesaikan melalui jalur hukum.

"Pastinya tidak pantas ya (merespons penanganan kasus hukum yang tidak berjalan dengan menggelar aksi massa). Negara kita negara hukum. Jadi sudah seharusnya dan sepantasnya segala sesuatu diselesaikan secara hukum," terang Stafsus Presiden Jokowi Bidang Hukum itu.

"Salah satu ciri-ciri negara maju adalah berjalannya proses hukum. Kita ingin Indonesia menjadi negara yang maju, masyarakatnya cerdas, beradab. Hanya dengan cara itulah kita bisa menjadi bangsa yang produktif, yang pada akhirnya akan memberikan kesejahteraan kepada seluruh rakyat," imbuhnya.

Dini berharap agar rakyat Indonesia berpikir positif. Politikus PSI itu ingin mengajak masyarakat agar menggunakan segala sumber daya yang dimiliki untuk membangun bangsa.

"Jadi kita ingin mengajak masyarakat untuk menyadari hal ini dan bersama-sama bergerak untuk kemajuan Indonesia. Berpikir positif, memiliki optimisme. Bukan sibuk dengan demo dan cara kegaduhan lainnya yang berlebihan, yang pada akhirnya hanya akan merugikan dan menghambat kesejahteraan rakyat Indonesia," papar Dini.

"Indonesia banyak memiliki potensi yang masih harua dikerjakan. Lebih baik kita gunakan waktu, uang dan tenaga yang kita punya untuk mengerjakan potensi-potensi yang ada, untuk membangun Indonesia," sambungnya.

Baca Juga: Laporan 'Umat Islam' Terhadap Gus Muwaffiq Ditolak Polisi

Diberitakan sebelumnya, dalam sambutannya di Reuni 212, Habib Rizieq Syihab menyoroti perilaku penodaan agama yang masih terjadi di Indonesia. Dia menyerukan kembali digelar Aksi Bela Islam berjilid-jilid jika pelaku penoda agama tak juga diproses hukum.

"Jika terjadi penodaan agama, maka proses hukum yang dikedepankan. Jika aparat tidak melakukan penindakan maka gelar aksi Bela Islam yang berjilid-jilid seperti yang pernah kita lakukan," ujar Habib Rizieq.

Hal itu disampaikan Habib Rizieq melalui video yang ditayangkan dalam acara Reuni 212 di Monas, Jakarta Pusat, Senin (2/12).
"Gelar terus, tekan terus sampai si penoda agama diseret ke meja hijau," kata Imam Besar FPI itu. [*]

TerPopuler