Artis Penyanyi Asal Amerika Ini Mulai Membaca Al-Quran
Loading...
loading...

Artis Penyanyi Asal Amerika Ini Mulai Membaca Al-Quran

Thursday, January 02, 2020,
Banner Header
Jennifer Grout, Penyanyi Asal Amerika


SriwijayaAktual.com – Nama Jennifer Grout, penyanyi Amerika menjadi sensasi ketika dia mengikuti audisi hingga menjadi finalis untuk acara bakat Arabs Got Talent pada tahun 2013 lalu. Namun, Grout, yang kini istirahat sejenak dari dunia musik selama beberapa tahun setelah Arabs Got Talent, kembali menjadi berita utama. Kali ini terkait pembacaan Al-Qur’an olehnya.

Bacaannya tentang Ayat Kursi (The Throne Verse) – ayat ke-255 dari surah kedua Al-Quran, Al Baqarrah – telah mengumpulkan ratusan ribu pandangan di platform media sosial seperti Facebook dan Instagram. “Saya benar-benar tidak tahu akan menjadi sangat populer. Saya mendapat pesan dari orang-orang yang mengatakan hal-hal seperti ‘Anda terkenal di Pakistan,” ungkap Grout, yang sekarang tinggal di AS, seperti dilansir dari the national, Senin (30/12/2019).

“Sejauh pelafalan, saya masih dalam tahap imitasi. Pelafalan semuanya dilakukan dengan gaya Mohammed Siddiq El-Minshawi, yang teknik pelafalannya sangat saya kagumi,” jelasnya.

Setelah memulai debutnya di Arabs Got Talent , Grout melanjutkan untuk tampil di sekitar wilayah Mena pada tahun 2014. Ia tampil di Dubai, Kuwait, Qatar, Tunisia dan Maroko, di mana ia tinggal selama empat tahun.

Tetapi mengapa penyanyi Amerika, yang masuk Islam pada tahun 2013 , memutuskan untuk berhenti dari musik? Salah satu alasannya adalah ia menjadi seorang ibu pada tahun 2015. Alasan lainnya adalah ia merasa perlu waktu untuk merenungkan kariernya, mengingat beberapa komentar negatif yang ia terima online untuk pelafalan Al-Quran dan bernyanyi.

Sementara umpan balik di media sosial sangat positif, Grout mengatakan, kritik karena bernyanyi setelah bertobat tidak pernah lolos darinya. “Ada beberapa yang mengkritik saya karena nyanyian saya, mengatakan bahwa itu bertentangan dengan ajaran Islam. Sulit untuk tidak fokus pada komentar negatif walaupun jumlahnya jauh lebih banyak daripada komentar positif, ” katanya. Grout mengakui bahwa komentar tersebut memengaruhi kondisi psikisnya.

Namun, Grout mengatakan bahwa, terlepas dari segalanya, ia belum berhenti bernyanyi. “Musik Tarab masih menjadi fokus utama saya. Saya hanya beristirahat sejenak dari karir saya. ”


Lihat postingan ini di Instagram

When I first became interested in Arabic music, my teacher told me to start listening to Quran as an exercise in order to begin getting attuned to all the nuances of Arabic singing; the two have many things in common like their melodious qualities, ornamentations, vocal technique, maqam modulations, and language of course. Many of the great Tarab singers had their roots in Quran recitation! Today in the spirit of jumu3a I’m sharing a recitation of Ayat-u-l kursi as per the style of the great Mohammed Siddiq Al Menshawi. Quran recitation is an art in itself, and can be appreciated by anyone and everyone, Muslims and non Muslims alike, (though it carries another special layer of meaning for the former). Happy Friday 💜 #jennifergrout #tajweed #quran #jumua #menshawi #maqamat #muslimah #femalereciters
Sebuah kiriman dibagikan oleh Jennifer Grout (@jennifer_grout_official) pada

Dia pertama kali bertemu Tarab – sebuah genre musik Arab yang biasanya dikaitkan dengan musik vokal. “Bahkan bagi orang yang tidak mengerti bahasa itu, sangat menyenangkan secara estetika,” kata Grout yang mengakui bahwa dia telah menghabiskan beberapa tahun terakhir belajar bahasa Arab. Maqam Arab, dengan sistem melodi seperempat nada, sangat berbeda dari musik Barat. Tarab adalah genre yang sulit untuk digambarkan dalam bahasa Inggris tetapi dapat diterjemahkan ke ekstasi musik.

Mentornya saat itu, Mohsen Soua, mendorongnya untuk mendengarkan bacaan Al-Quran sebagai latihan.“Teknik tarab dipengaruhi oleh pelafalan. Tentu saja mereka tidak sama, tetapi keduanya memiliki banyak sistem modal yang sama,” imbuhnya.

Grout sekarang menjadi bagian dari Arab Maqam Hang yang berbasis di Brooklyn. Dia mengatakan dia telah tampil dengan grup itu sejauh ini, tetapi berharap untuk lebih banyak pertunjukan di masa depan. “Saya belum berada di Timur Tengah sejak 2017, tapi saya berharap untuk kembali dan semoga, tampil di sana,” harapnya. [*]
Loading...

TerPopuler