Inilah Kesalahan Sederhana Dokter Tapi Berbahaya Bagi Pasien
Loading...
loading...

Inilah Kesalahan Sederhana Dokter Tapi Berbahaya Bagi Pasien

Wednesday, March 11, 2020,
Banner Header
the doctor
Sriwijaya Aktual - Jika Anda dapat mencegah kematian pasien dengan manuver sederhana yang memakan waktu sekitar setengah menit, apakah Anda akan melakukannya?. Rupanya, hanya sepertiga dari dokter yang melakukannya.

Apakah manuver sederhana namun mampu menyelamatkan jiwa ini?.

Itu adalah membersihkan tangan Anda!. Dengan mencuci tangan dengan sabun dan air, atau menggunakan antiseptik berbasis alkohol untuk disinfeksi. Faktanya, menurut peneliti pengendalian infeksi, yang melakukan tinjauan sistematis. hanya 32% dari dokter rumah sakit mematuhi pedoman kebersihan tangan yang diterima.

Perawat memiliki kebersihan tangan yang lebih baik, meskipun masih kurang, dengan tingkat kepatuhan hanya 48%.

Hanya sepertiga dokter yang membersihkan tangan mereka cukup sering untuk mencegah infeksi

Ribuan nyawa dalam bahaya

Membersihkan tangan Anda mungkin terlihat seperti hal kecil, tetapi sangat penting. Hidup benar-benar bergantung padanya.

"Kebersihan tangan dianggap sebagai langkah paling penting untuk mencegah infeksi nosokomial dan penyebaran patogen yang resisten terhadap antimikroba dan infeksi nosokomial berikutnya," tulis para penulis tinjauan sistematis.

Memang, infeksi yang didapat di rumah sakit adalah komplikasi paling umum dari perawatan di rumah sakit dan salah satu dari 10 penyebab utama kematian di dunia, terhitung sekitar 1,7 juta infeksi (sekitar 1 dari 20 pasien), dan hampir 99.000 kematian pada 2002.

Seperti yang Anda harapkan, prevalensi infeksi yang didapat di rumah sakit menurun karena meningkatnya kepatuhan petugas kesehatan terhadap pedoman kebersihan tangan.

doctors wahing hands
Doctors Washing Hands

  1. Cuci tangan dengan sabun dan air ketika terlihat kotor atau terlihat kotor dengan darah atau cairan tubuh lainnya, atau setelah menggunakan toilet.
  1. Mencuci dengan sabun dan air juga merupakan cara yang lebih disukai jika Anda sangat curiga atau mengetahui Anda telah menemukan patogen pembentuk spora, termasuk wabah Clostridium difficile.
  1. Gunakan gosok tangan berbasis alkohol untuk antisepsis tangan rutin dalam semua situasi klinis lainnya.
  1. Jangan menggunakan sabun dan gosok tangan berbasis alkohol secara bersamaan.
  1. Sebelum dan sesudah menyentuh pasien.
  1. Sebelum memegang perangkat invasif untuk perawatan pasien, bahkan jika Anda mengenakan sarung tangan.
  1. Setelah kontak dengan cairan atau ekskresi tubuh, selaput lendir, kulit tidak utuh, atau pembalut luka.
  1. Jika pindah dari situs tubuh yang terkontaminasi ke situs tubuh lain selama perawatan pasien yang sama.
  1. Setelah kontak dengan permukaan dan benda (termasuk peralatan medis) di sekitar pasien.
  1. Setelah melepas sarung tangan steril atau tidak steril.
  1. Sebelum menangani obat atau menyiapkan makanan.
  1. Oleskan segenggam produk di tangan yang ditangkupkan dan tutupi semua permukaan kedua tangan.
  1. Gosokkan tangan ke telapak tangan.
  1. Dengan jari terjalin, gosok telapak tangan kanan di atas punggung tangan kiri, dan sebaliknya.
  1. Dengan jari terjalin, gosok tangan ke tangan.
  1. Gosok punggung jari-jari Anda pada telapak tangan yang berseberangan.
  1. Genggam telapak tangan kanan di sekitar ibu jari kiri dan putar, dan sebaliknya.
  1. Gosok ujung jari-jari tangan kanan di telapak tangan kiri, dan sebaliknya.
  1. Setelah kering, tangan Anda aman.
  1. Basahi tangan dengan air dan oleskan sabun yang cukup untuk menutupi semua permukaan tangan.
  1. Gosokkan tangan ke telapak tangan.
  1. Dengan jari terjalin, gosok telapak tangan kanan di atas punggung tangan kiri, dan sebaliknya.
  1. Dengan jari terjalin, gosok tangan ke tangan.
  1. Gosok punggung jari-jari Anda pada telapak tangan yang berseberangan.
  1. Genggam telapak tangan kanan di sekitar ibu jari kiri dan putar, dan sebaliknya.
  1. Gosok ujung jari-jari tangan kanan di telapak tangan kiri, dan sebaliknya.
  1. Bilas tangan dengan air.
  1. Keringkan tangan secara menyeluruh dengan handuk sekali pakai, kemudian gunakan handuk untuk mematikan keran.
  1. Tangan Anda sekarang aman.
  1. Mencuci tangan menyebabkan iritasi dan kekeringan.
  1. Wastafel berada di lokasi yang tidak nyaman.
  1. Kurangnya sabun dan handuk kertas.
  1. Seringkali terlalu sibuk/tidak cukup waktu.
  1. Kekurangan pegawai menyebabkan terlalu sibuk.
  1. Kebutuhan pasien menjadi prioritas.
  1. Mencuci tangan mengganggu hubungan petugas kesehatan dengan pasien.
  1. Risiko rendah tertular infeksi dari pasien.
  1. Mengenakan sarung tangan/keyakinan bahwa menggunakan sarung tangan menghindari kebutuhan akan kebersihan tangan.
  1. Kurangnya pengetahuan tentang pedoman/protokol kesehatan.
  1. Tidak memikirkannya/kelupaan.
  1. Tidak ada teladan dari kolega atau atasan.
  1. Skeptisisme mengenai nilai kebersihan tangan.
  1. Ketidaksepakatan dengan rekomendasi.
  1. Kurangnya informasi ilmiah tentang dampak definitif peningkatan kebersihan tangan pada tingkat infeksi terkait perawatan kesehatan.


Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah merekomendasikan pedoman kebersihan tangan yang meliputi langkah-langkah:


Pedoman WHO juga menunjukkan pentingnya membersihkan tangan dalam semua situasi dibawah ini:


Inilah teknik kebersihan tangan WHO untuk penggunaan alkohol gosok tangan (yang memakan waktu sekitar 20-30 detik):


Dan inilah teknik kebersihan tangan WHO untuk mencuci dengan sabun dan air (yang membutuhkan waktu sekitar 40-60 detik):


Meskipun beberapa penelitian telah menyarankan bahwa patogen tertentu sekarang mungkin mengembangkan resistansi terhadap cuci tangan berbasis alkohol, itu mungkin sebenarnya adalah bahan tambahan, dan bukan alkohol itu sendiri, yang bertanggung jawab untuk resistensi potensial. WHO dan para ahli lainnya menunjukkan bahwa kebersihan tangan yang baik, jika dilakukan dengan tepat, masih merupakan cara terbaik untuk mengurangi infeksi yang didapat di rumah sakit.

Mengapa dokter tidak melakukannya?

Tampaknya cukup mudah, jadi mengapa banyak dokter tidak mematuhi pedoman ini?.

Menurut penulis dalam CDC Morbid and Mortality Weekly Report (MMWR) , dokter dan perawat menyebutkan sejumlah alasan untuk cerobohnya mereka tentang kebersihan tangan ini:


Beberapa alasan ini berperan dalam satu faktor penting: Memiliki beban kasus yang berat. Para peneliti menemukan bahwa ketika intensitas perawatan pasien meningkat (yang berarti bahwa pedoman kebersihan tangan yang direkomendasikan juga akan naik), kepatuhan terhadap kebersihan tangan benar-benar turun.

"Tingkat kepatuhan terendah (36%) ditemukan di unit perawatan intensif, di mana indikasi untuk kebersihan tangan biasanya lebih sering (rata-rata, 20 peluang per jam pasien)," menurut penulis dalam MMWR.

Tidak ada yang akan membantah bahwa membersihkan tangan 20 kali dalam satu jam adalah merepotkan. Tetapi bahkan ketika dokter tidak begitu sibuk, sebagian besar masih tidak cukup sering membersihkan tangan mereka.

Untuk itu, WHO mendorong dokter, fasilitas, pembuat kebijakan, dan kelompok advokasi pasien untuk berpartisipasi dalam kampanye SELAMATKAN HIDUP: Bersihkan Tangan Anda. (mdlinx.com/tvsx)
Loading...

TerPopuler