NASA Menangkap Gambar Bulan Melintas Bumi
Loading...
loading...

NASA Menangkap Gambar Bulan Melintas Bumi

Thursday, March 12, 2020,
Banner Header
moon tranversing earth
Sriwijaya Aktual -  Untuk yang kedua kalinya dalam satu tahun, kamera satelit pengamat cuaca milik NASA, Deep Space Climate Observatory (DSCOVR) menangkap pemandangan langka saat bulan melintas di depan sisi bumi yang diterangi matahari.

"Untuk kedua kalinya sejak peluncuran DSCOVR, bulan berada antara satelit dan bumi," kata Adam Szabo, ilmuwan pada proyek DSCOVR di NASA Goddard Space Flight Center di Greenbelt, Maryland.

"Gambar ini direkam pada tanggal 5 Juli (2016) yang lalu dengan kecepatan dan resolusi spasial yang sama dengan 'photobomb lunar' pertama yang diambil tahun lalu," lanjut Szabo antusias.

Gambar diambil oleh kamera pencitraan polikromatik bumi (EPIC). EPIC terdiri dari kamera CCD empat megapixel dan teleskop yang disematkan pada satelit DSCOVR mengorbit sejauh 1 juta mil dari Bumi. Dari posisinya antara matahari dan bumi, DSCOVR melakukan misi utamanya yaitu memonitoring angin surya secara real time untuk Oceanic dan Atmospheric Administration Nasional (NOAA).

EPIC memberikan citra pandangan konstan bumi yang sepenuhnya diterangi matahari dan melakukan pengamatan ilmiah ozon, vegetasi, ketinggian awan dan aerosol di atmosfer. Kamera EPIC menyediakan serangkaian gambar bumi yang memungkinkan studi variasi harian di seluruh dunia.

Gambar-gambar ini diambil antara tanggal 4 Juli di 23:50 EDT dan 5 Juli di 3:18 EDT (0350 UTC dan 0718 UTC pada tanggal 5 Juli), menunjukkan bulan bergerak atas samudera Hindia dan Pasifik. Kutub Utara tampak di bagian atas gambar.

DSCOVR mengorbit mengelilingi bumi di Lagrange point (di mana tarikan gravitasi bumi sama besarnya dengan tarikan gravitasi matahari). Orbit non-recurring tersebut memberi perubahan konstan dari orbit elips ke lingkaran dan kembali ke elips (disebut orbit Lissajous) menempatkan pesawat ruang angkasa berada antara 4 dan 12 derajat dari garis orbit bumi-matahari. Orbit Lissajous ini memotong bulan sekitar empat kali setahun. Tergantung pada fase orbital relatif bulan dan DSCOVR, bulan biasanya muncul antara pesawat ruang angkasa dan bumi sekali atau dua kali dalam setahun.

Gambar "warna alami" bumi yang dihasilkan oleh kamera EPIC diperoleh dengan menggabungkan tiga eksposur monokrom terpisah yang diambil oleh kamera secara berurutan. EPIC mengambil serangkaian 10 gambar menggunakan filter spektral yang berbeda dari frekwensi yang berdekatan - dari ultraviolet ke inframerah - untuk menghasilkan berbagai gambar yang mendekati warna aslinya. Filter warna merah, hijau dan biru digunakan dalam gambar-gambar yang dikirim oleh kamera EPIC.

Menggabungkan tiga gambar yang diambil sekitar 30 detik terpisah saat bulan bergerak melintas bumi, menghasilkan sedikit batas kamera di sisi kanan dari bulan. Karena bulan telah pindah dalam kaitannya dengan bumi antara waktu pertama (merah) dan (hijau) saat eksposur terakhir dibuat, hijau tipis diimbangi muncul di sisi kanan bulan ketika tiga eksposur digabungkan. Gerakan lunar alami ini juga menghasilkan warna biru merah dan sedikit offset di sisi kiri dari bulan.

DSCOVR adalah kemitraan antara NASA, NOAA dan Angkatan Udara AS dengan tujuan utama menjaga kemampuan pemantauan pengaruh angin matahari secara real time, yang sangat penting untuk akurasi dan lead time prakiraan cuaca dari NOAA. (sciencedaily/tvsx)


Loading...

TerPopuler