Enceladus, Rumah Bagi Alien?
loading...

Enceladus, Rumah Bagi Alien?

Sunday, May 03, 2020,
Banner Header
Enceladus, Rumah Bagi Alien
Sriwijaya Aktual - Enceladus hanyalah sedikit lebih besar dari segumpal batu dan sebagai titik cahaya kecil dalam pandangan teleskop astronom.

Namun bulan kecil yang mengorbit planet Saturnus ini tiba-tiba menjadi daya tarik utama bagi para ilmuwan. Banyak yang percaya ia menawarkan harapan terbaik untuk menemukan kehidupan di dunia lain dalam tata surya kita.

Gagasan bahwa sebuah bulan dengan diameter hanya 310 mil, yang mengorbit 1 miliar mil dari matahari, bisa menyediakan rumah untuk bentuk kehidupan asing mungkin tampak seperti impian.

Namun demikian, semakin banyak peneliti yang menilai ini adalah prospek yang nyata dan berpendapat bahwa Enceladus harus menjadi prioritas utama bagi misi ruang angkasa di masa depan. Hal ini didukung oleh Profesor Charles Cockell, astrobiologis di Universitas Edinburgh, Skotlandia.


"Aku akan pergi ke sana daripada ke Mars atau ke bulan Jupiter, Europa, meskipun disana ada tanda-tanda menggembirakan bahwa mereka bisa mendukung kehidupan. Bentuk kehidupan primitif seperti bakteri mungkin memang ada disana, tetapi mereka mungkin terkubur di bawah permukaan dan akan sangat sulit diakses. Tetapi pada Enceladus, jika ada bentuk kehidupan asing, mereka sangat mudah diambil. Karena mereka mengalir ke ruang angkasa," lanjutnya.

Penyebab minat tak terduga di Enceladus (pertama kali ditemukan oleh William Herschel pada tahun 1789 dan diberi nama salah satu dari anak-anak dewi bumi, Gaia) berasal dari penemuan yang dibuat oleh wahana pesawat ruang angkasa Cassini, yang mengorbit Saturnus dan bulan-bulannya, delapan tahun lalu.

Penyelidikan Cassini menunjukkan bahwa Enceladus tidak hanya memiliki atmosfer, tetapi geyser air yang meletus dari permukaan ke ruang angkasa. Bahkan yang lebih mencengangkan adalah penemuan terbaru, yang telah menunjukkan bahwa geyser ini mengandung senyawa organik kompleks, termasuk propana, etana, dan asetilen.

Enceladus, Rumah Bagi Alien
Geyser on Enceladus

"Ini hanya tentang tanda-tanda kecil yang anda miliki ketika datang untuk mencari bentuk kehidupan di dunia lain," kata astrobiologis dari NASA, Chris McKay. "Bagaimanapun disana ada air dalam bentuk cair, material organik dan sumber panas. Sulit untuk memikirkan sesuatu yang lebih merangsang imajinasi selain menerima sinyal radio dari alien di Enceladus yang mengundang kita untuk datang kesana dan berkenalan dengan mereka."

Pengamatan Cassini menunjukkan Enceladus memiliki samudra bawah tanah yang tetap berbentuk cair oleh panas internal. Fakta ini saja sudah membuatnya luar biasa mengingat besar Enceladus hanya kurang dari sepersepuluh ukuran Bulannya Bumi. Dan jangan lupa, Enceladus berjarak 1 miliar mil/1,6 miliar km dari matahari (bandingkan dengan jarak Bumi-Matahari yang "hanya" 150 juta km), membuatnya berada di kawasan yang sangat dingin. "Kami tidak yakin darimana energi panas itu berasal," McKay mengakui. "Sumber panas itu memproduksi sekitar 16 gigawatt panas dan terlihat seperti sumber energi panas yang kita miliki di Bumi.

Bahkan di kutub selatan, samudera bawah tanah Enceladus tampaknya lebih dekat dengan permukaan. Pada beberapa tempat, terdapat retakan dan dari sanalah air menggelegak mengalir ke permukaan sebelum menyembur ke ruang angkasa, membawa bahan kimia organik kompleks yang juga tampaknya telah dibuat di laut tersebut.

Yang membuatnya bertambah luar biasa adalah dampak dari geyser ini pada planet induknya, Saturnus. Planet ini terkenal karena memiliki sistem cincin yang kompleks, terbuat dari susunan partikel kecil berbentuk pita di orbit putaran planet. Ada tujuh cincin utama: A, B, C, D, E, F dan G. Dan cincin E terkait langsung dengan Enceladus. Semburan geyser dari bulan ini ke luar angkasa akan berubah menjadi kristal es dan ini menjadi "makanan" cincin E planet untuk tetap eksis.

"Jika Anda mematikan geyser Enceladus, cincin E Saturnus akan menyusut dan hilang dalam beberapa tahun," kata McKay. "Untuk bulan ukuran kecil seperti Enceladus, besaran dampaknya pada Saturnus menjadikannya luar biasa."

Enceladus, Rumah Bagi Alien, enceladus's geyser 2
Geyser on Enceladus

Namun penemuan geologi yang aneh di Enceladus adalah urusan yang belum dapat dipastikan, kata Profesor Michele Dougherty dari Imperial College of London. Dia adalah peneliti utama instrumen magnetometer wahana Cassini. "Cassini telah berada di orbit Saturnus selama lebih dari enam bulan ketika melintas relatif dekat dengan Enceladus. Hasil analisa kami menunjukkan bahwa medan magnet Saturnus ditarik rotasi Enceladus, yang mungkin menyebabkan penyimpangan pada atmosfernya."

Jadi Dougherty dan rekan-rekannya meminta manajemen Cassini untuk mengarahkan wahana untuk melihat lebih dekat ke Enceladus. Setelah disepakati, pada bulan Juli 2005 Cassini berpindah untuk melakukan pengamatan jarak dekat terhadap Enceladus.

"Aku tidak tidur selama dua malam sebelum data dari Cassini datang," kata Dougherty. "Jika Cassini tidak menemukan apa-apa, kami semua akan tampak bodoh dan tim manajemen mungkin tidak akan mau mendengarkan kami lagi."

Untungnya ketakutan Dougherty tidak berdasar. Cassini menyapu Enceladus pada ketinggian 173 km dan menunjukkan bahwa hal itu memang nyata, meskipun berupa semburan tipis yang terdiri dari uap air, karbon dioksida, metana dan nitrogen. "Itu hal yang indah," kata Dougherty. "Saya hanya berpikir: wow!."

Enceladus, Rumah Bagi Alien, geyser on enceladus 3
Geyser on Enceladus

Penyapuan berikutnya kemudian mengungkapkan adanya badan air. Satu-satunya tempat lainnya di tata surya, selain Bumi, yang memiliki air berbentuk cair di permukaannya. Terakhir, datang data tentang penemuan materi organik, dan bulan Saturnus yang kecil inipun berubah dari hanya sebuah dunia yang sekedar menarik menjadi benar-benar sangat menarik.

"Semburan itu tidak mewakili curahan yang deras," McKay memperingatkan. "Ini bukan seperti sungai Mississippi yang mengalir ke luar angkasa. Outputnya adalah kira-kira setara dengan Old Faithful geyser di taman nasional Yellowstone. Di sisi lain, itu akan cukup untuk membuat sebuah sungai yang bisa anda arungi dengan sebuah perahu."

"Fakta bahwa air ini menyembur ke ruang angkasa dan bercampur dengan materi organik, benar-benar luar biasa. Itu seperti undangan terbuka untuk pergi ke sana. Tempat itu mungkin juga memiliki tanda besar tergantung diatasnya yang mengatakan : 'Sampel gratis, sampel gratis... silahkan ambil satu '."

Mengumpulkan sampel di sana jelas tidak akan mudah. Pada jarak 1 miliar mil, Saturnus dan bulan-bulannya adalah target yang sulit. Cassini menempuh perjalanan hampir tujuh tahun untuk sampai ke sana setelah peluncurannya dari Cape Canaveral pada tahun 1997.

"Sebuah misi untuk Enceladus akan memakan waktu yang sama," kata McKay. Sesampainya di sana, beberapa tahun akan diperlukan untuk membuat beberapa sapuan di atas Enceladus untuk mengumpulkan sampel air dan organik. "Kemudian kita masih harus menunggu tujuh tahun lebih lagi untuk mendapatkan contoh-contoh itu kembali ke bumi."

Misi tersebut akan melibatkan hampir 20 tahun penerbangan ruang angkasa, di atas waktu rata-rata yang diperlukan untuk merencanakan, membangun dan meluncurkan sebuah wahana antariksa. "Untuk waktu selama 20 tahun, berarti menghabiskan sebagian besar kehidupan profesional setiap ilmuwan," kata McKay.

McKay dan sekelompok ilmuwan lainnya yang berbasis di NASA Jet Propulsion Laboratorium, Pasadena sekarang tengah menyelesaikan rencana untuk misi ke Enceladus. Yang akan menempatkan wahana di orbit Saturnus. Kemudian dengan menggunakan gravitasi bulan terbesar di planet ini, Titan, untuk membuat sapuan diatas Enceladus. Sampel yang berhasil diambil kemudian akan disimpan dalam tabung pada perjalanan pulang tujuh tahun menuju Bumi.

Comparising between Earth, Moon and Enceladus
Comparising between Earth, Moon and Enceladus

McKay dan rekan-rekannya percaya misi tersebut dapat dilakukan dengan biaya yang relatif murah, sebagai bagian dari NASA's Discovery programme, yang mendanai misi beranggaran rendah untuk mengeksplorasi tata surya. Wahana-wahana antariksa terdahulu termasuk Lunar Prospector, yang mempelajari geologi Bulan, Stardust, yang kembali dengan membawa sampel dari ekor komet dan Mars Pathfinder, robot kendaraan bermotor kecil di Planet Merah pada tahun 1997, semua menggunakan anggaran murah dari program NAS's Discovery.

"Kriteria agar misi dapat dimasukkan dalam program Discovery adalah biayanya harus kurang dari $ 500 juta, tidak termasuk harga peluncuran," kata McKay. "Kami pikir kami bisa mengadaptasi teknologi yang dikembangkan pada misi Stardust untuk membangun wahana Enceladus Sample Return. Jika demikian, kita dapat menjaga biayanya tetap di bawah $ 500 juta. Kami sedang menyelesaikan sebuah rencana dan akan mengumumkan usulan kami di musim gugur."

Misi tersebut didukung oleh Dougherty. "Saya pikir Enceladus adalah salah satu taruhan terbaik yang kita miliki untuk menemukan kehidupan di dunia lain di tata surya kita. Meskipun yang terbaik saat ini, tetapi itu bukanlah satu-satunya. Kita juga memiliki harapan di bulan-bulan Jupiter yang diselimuti es seperti Ganymede, Callisto dan Europa. Prospeknya terlihat sangat baik juga."

Dan ada satu masalah mengenai Enceladus yaitu: waktu.

"Kondisi kehidupan di sana sangat baik saat ini, tetapi kita tidak tahu berapa lama mereka telah ada," kata McKay. "Mereka mungkin baru atau sudah lama ada. Apakah mereka telah berevolusi atau tidak?, kita perlu kondisi terakhir mereka. Saat ini, kami tidak tahu apapun tentang mereka. Sebagai ahli geologi, saya sudah berbicara dengan menunjukkan bahwa air dan organik mungkin telah ada untuk alasan yang baik. Satu-satunya cara kita untuk mengetahui kepastiannya adalah dengan pergi ke sana, " kata Cockell.

Masuknya Enceladus dalam lomba untuk menemukan kehidupan di luar bumi menambahkan tujuan baru yang menarik bagi astrobiologis dalam perburuan mereka untuk menemukan alien. Sebelum geyser di Enceladus ditemukan, tiga target utama yang mendominasi penelitian mereka adalah Mars, bulan-bulan es Jupiter dan bulan terbesar Saturnus, Titan.

Enceladus, Habitability in the Solar System
Habitability in the Solar System

Yang pertama (Mars) adalah yang paling mudah dan telah menerima kunjungan puluhan wahana antariksa. Pada tanggal 6 Agustus 2006, robot penjelajah Curiosity mendarat di sana dan terus berburu kehidupan di planet merah itu.

"Untuk hidup dan berkembang anda membutuhkan air, dan meskipun jelas sekali ada bukti air pernah mengalir di Mars, keberadaannya kini terus diperdebatkan," kata Cockell. "Sebaliknya, anda dapat melihat dengan mata kepala sendiri air mengalir dari Enceladus bersama dengan materi organik."

Banyak ilmuwan berpendapat bahwa air mungkin ada jauh di bawah permukaan Mars, ini mendukung kehidupan seperti bakteri. Namun, air yang diduga berbentuk danau bawah tanah mungkin terbenam puluhan kilometer di bawah permukaan Mars dan itu bisa memakan waktu puluhan tahun untuk menemukan mereka.

Demikian pula samudera di bawah es tebal yang menutupi Europa, dan dua bulan lain dari Jupiter, Ganymede dan Callisto, juga bisa mendukung adanya kehidupan. Tapi sekali lagi, itu akan sangat sulit bagi robot penjelajah untuk mengebor melalui puluhan kilometer es yang menutupi lautan dunia ini.

Untuk Titan, saat ini telah diketahui ada samudera cair disana. Namun alih-alih air, lautan Titan adalah samudera Metana, bahan paling dasar dari pembentuk kehidupan. Dengan standar kemudahan pengambilan sampel, Enceladusmerupakan tujuan yang terbaik. Tetapi masalahnya adalah jarak dan waktu yang diperlukan untuk mencapainya.

"Tidak peduli dari sisi mana kita melihatnya, tampaknya akan mengambil dua atau tiga dekade untuk mendapatkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan kami tentang keberadaan kehidupan di dunia lain di tata surya," kata Cockell.

"Pada saat itu, teleskop mungkin telah mampu melihat tanda-tanda kehidupan di planet lain di galaksi. Studi kami pada planet-planet ekstrasolar yang semakin canggih. Suatu hari mungkin kita dapat melihat adanya oksigen dan air dalam studi spectrographic kami dari dunia yang jauh tersebut, indikasi jelas bahwa ada makhluk hidup di sana."

Namun sekali lagi, penelitian teleskopik planet ekstrasolar tidak akan mampu mengungkapkan sifat-sifat nyata dari kehidupan asing. Hanya dengan mengambil sampel dari planet di tata surya kita dan mengembalikan mereka ke laboratorium di Bumi, di mana kita bisa mempelajarinya, kita akan mampu untuk mengungkapkan sifat yang tepat dan modus replikasi, jika ada, tentu saja. Dunia kecil Enceladus mungkin memiliki banyak hal menarik untuk kita pelajari. (theguardian/tvsx)

Enceladus, Rumah Bagi Alien, settlement on space
Settlement on Space

Loading...

TerPopuler

loading...