Makanan Untuk Mengurangi Stress. Pecel Bebek Termasuk Gak ya? :)
loading...

Makanan Untuk Mengurangi Stress. Pecel Bebek Termasuk Gak ya? :)

Wednesday, May 20, 2020,
Banner Header
Makanan Untuk Mengurangi Stress
Sriwijaya Aktual -  Melihat judul di atas, pasti Anda bertanya, adakah hubungan antara stress dan makanan?. Tentu saja ada, bayangkan betapa banyak makanan dan minuman yang sudah Anda konsumsi setiap harinya.

Tahukah Anda bahwa nutrisi pada makanan dan minuman tersebut ternyata dapat mempengaruhi psikologis dan juga kejiwaan Anda?.

Artinya, stress yang sering menimpa Anda bukan hanya karena masalah gaya hidup, pekerjaan, anak, rumah tangga, kehidupan sosial, ataupun masalah lainnya, melainkan juga karena makanan dan minuman yang sudah Anda konsumsi.

Jika stress dan makanan memiliki hubungan yang cukup erat, maka Anda harus selalu mengontrol asupan makanan dan minuman. Jangan sampai hanya karena salah makan ataupun minum, Anda akan mengalami hal-hal yang tidak menyenangkan dalam hidup. Berikut adalah beberapa cara untuk membantu mengurangi dampak stress dengan perubahan pola makan sederhana.

Bagaimana stress mempengaruhi tubuh kita

Makanan Untuk Mengurangi Stress
Orang Stress

Pertama-tama perlu kita fahami dahulu bagaimana stress mempengaruhi fungsi faal tubuh kita. Tanggapan tubuh kita terhadap stress sebagian besar disebabkan oleh kekacauan produksi hormon dari ginjal akibat rangsangan zat kimia otak.

Otak menentukan bagaimana kita memandang dan menanggapi stress dan produksi hormon menyebabkan reaksi fisik. Bahkan pikiran yang stress dapat menyebabkan respon fisik.

Adrenalin adalah hormon nomor satu dan terpenting bagi kelangsungan hidup kita dan mengambil prioritas di atas semua fungsi tubuh lainnya. Adrenalin menyebabkan pelepasan glukosa, menyediakan bahan bakar bagi sumber tenaga yang dibutuhkan dalam semua kegiatan kita.

Terkait dengan itu, noradrenalin adalah hormon yang dilepaskan dari kelenjar bagian dalam ginjal. Kortisol, dilepaskan dari kelenjar bagian luar ginjal, memicu pelepasan adrenalin, awal dari rekayasa reaksi jangka panjang.

Kortisol memelihara tingkat bahan bakar yang dibutuhkan, memastikan hanya digunakan oleh bagian tubuh yang konstan memerlukannya seperti otak, jantung dan otot. Hal ini juga menekan efek insulin, yang biasanya akan bekerja untuk menyimpan kelebihan glukosa. Bahkan penyimpanan protein, biasanya digunakan dalam perbaikan jaringan, akan dikonversi menjadi glukosa ketika kortisol berkonsentrasi pada upaya penyediaan sumber bahan bakar.

Sebagai bahan bakar, oksigen lebih banyak diperlukan pada saat stress, sementara adrenalin meningkatkan denyut jantung.

Alkohol dan Kafein untuk menghilangkan stress?

Makanan Untuk Mengurangi Stress
Kopi dan Alkohol

Minuman bisa menjadi penangkal sempurna pelepas lelah setelah bekerja keras seharian. Dalam jangka pendek itu adalah stimulan, menyebabkan pelepasan serotonin untuk meningkatkan suasana hati.

Sama seperti stress itu sendiri meskipun, setiap manfaat yang diperoleh terkait dengan jumlah. Peningkatan jumlah asupan alkohol dapat memiliki efek depresi, karena seperti stress, merangsang pelepasan adrenalin, meningkatkan iritabilitas dan ketegangan.

Menghilangkan kelelahan selepas kerja bisa dilakukan dengan minum dengan teman-teman, kegembiraan yang dilakukan bersama-sama dapat menjadi bagian dari de-stressing. Namun jika kebiasaan minum berlanjut menjadi malam demi malam dan menggantikan waktu makan, Anda mungkin perlu mempertimbangkan untuk menghentikannya.

Hal yang sama dapat dikatakan untuk kafein. Kopi adalah stimulan pilihan pertama bagi banyak dari kita di pagi hari. Kafein meningkatkan produksi adrenalin yang memiliki efek meningkatkan suasana seperti alkohol, ditambah menghambat pesan dari otak yang dirancang untuk membuat kita merasa mengantuk.

Tapi kopi juga dapat meningkatkan ketegangan, lekas marah dan memperburuk efek dari stress jangka panjang. Batasi diri Anda untuk tiga gelas kopi sehari, menikmatinya dengan santai daripada meminumnya secara terburu-buru.

Efek jangka panjang dari stres

Makanan Untuk Mengurangi Stress
Sakit Maag

Efek jangka panjang dari respon stress menghasilkan peningkatan kadar kortisol yang jauh diatas kadar kebutuhan. Di luar situasi stress, kadar kortisol biasanya diproduksi selama kita aktif dan membutuhkan energi dan mengalami penurunan pada malam hari untuk memberikan tubuh kita waktu beristirahat dan regenerasi sel tubuh.

Pada stress kronis, produksi kortisol yang terus menerus menganggu kemampuan tubuh untuk beristirahat dan menyebabkan pola tidur terganggu.

Sistem pencernaan kita pada saat stres juga dapat mengalami beberapa gangguan seperti Irritable Bowel Syndrome, diare atau sembelit. Penyakit maag adalah gejala klasik lain yang terkait dengan stress akibat iritasi berkelanjutan dari lapisan perut.

Makanan Kesukaan

Makanan Untuk Mengurangi Stress
Rakus

Untuk beberapa alasan, 'gratifikasi lisan' adalah tema umum selama stress, baik melalui makan, merokok, minum atau hanya menggigit kuku.

Bagi banyak orang, ada keseimbangan yang baik antara makan lebih banyak dan makan lebih sedikit saat stress. Orang yang makan lebih sering biasanya mencoba untuk mengontrol apa yang mereka makan. Sebaliknya makan lebih sedikit membawa mereka kehilangan kontrol makan mereka, yang pada gilirannya menyebabkan lebih banyak stress dan sebagainya.

Dari usia yang sangat muda kita belajar bahwa makanan bisa menyehatkan lebih dari sekedar kebutuhan bagi tubuh. Para ilmuwan telah menunjukkan ketika hewan diberi hormon stress, mereka juga menunjukkan perilaku mencari makanan favorit mereka sebagai 'obat yang menenangkan'. Tetapi jika makanan kesukaan Anda adalah yang dapat menyebabkan kenaikan berat badan, Anda lebih baik menemukan cara lain untuk menghindari stress dengan tidak menambah-nambah masalah lain.

Cobalah pergi keluar untuk berjalan-jalan di udara segar atau bersantai di sauna, itu lebih menyehatkan daripada menghabiskan berbatang-batang cokelat.

Bagaimana menangani stress

Makanan Untuk Mengurangi Stress
Family Eating

Menghadapi semua konsekuensi stress kronis, bersama-sama dengan peningkatan denyut jantung, penyempitan arteri dan penekanan insulin, maka tidak mengherankan jika penyakit jantung, diabetes, gangguan usus dan obesitas menjadi hal yang biasa hari ini. Tetapi kita bisa membantu diri kita sendiri mengatasi atau pulih dari stress melalui apa yang kita makan.

Tanggapan umum kita terhadap stress adalah perhatian yang rendah terhadap apa yang kita makan. Padahal ketika stress terus menekan selama beberapa hari atau minggu sekalipun, makanan bisa menjadi hal yang sangat penting.

Pasokan energi yang stabil akan membantu menstabilkan kadar gula darah, yang bisa menekan ketegangan akibat stress dan mengatasi suasana hati.

Makanan berkarbohidrat tinggi memberikan pelepasan energi lambat yang terbaik dengan indeks glikemik rendah (GI), seperti roti gandum, sereal dan buah-buahan. Varietas serat yang lebih tinggi juga akan membantu menormalkan gerakan tidak menentu usus.

Sugar Karbohidrat dapat memberikan dorongan energi instan, tetapi ada resiko pada ketidakstabilan tingkat gula darah yang menanjak kemudian menurun secara cepat. Hal ini pada gilirannya dapat menyebabkan iritabilitas dan mood yang tidak menentu dan memicu gejala stress.

Makanan berprotein seperti daging tanpa lemak, ikan atau kacang-kacangan, bekerja bersama makanan berkarbohidrat, membantu untuk mengatur kadar glukosa darah serta yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perbaikan sel tubuh.

Asupan lemak juga akan menjadi penting ketika ada penyempitan arteri yang meningkatkan denyut jantung. Meskipun penting untuk meminimalkan lemak dalam diet, jenis-jenis asupan lemak juga harus diperhatikan.

Respon alami terhadap stress adalah meningkatnya kemampuan pembekuan darah (yang dalam keadaan normal merupakan kebutuhan vital saat cedera). Dalam jangka panjang atau situasi stress, kemampuan yang meningkat ini justru menjadi kelemahan (bagaimana jika yang membeku adalah darah di jantung?). Peningkatan asupan lemak omega-3 yang terutama terdapat pada ikan laut akan membantu melawan faktor-faktor peningkatan pembekuan darah ini.

Vitamin-vitamin antioksidan seperti vitamin A, C dan E sangat penting untuk melawan kerusakan akibat radikal bebas, ditambah vitamin B, magnesium, seng dan zat besi. Asupan vitamin ini semua bersama-sama dengan makanan yang seimbang adalah jawaban untuk menghadapi tekanan dari stress.

Lalu ada bagaimana dan kapan harus makan?. Tiga kali sehari adalah penting untuk memastikan pasokan nutrisi penghilang stress. Jika Anda melewatkan sarapan, tubuh Anda bereaksi seolah-olah sedang kelaparan, yang merupakan bahan bakar untuk stress.

Kita juga dapat belajar dari orang Eropa yang mengambil waktu disela-sela acara makan mereka, yang memungkinkan untuk menormalkan kadar glukosa darah. Pesan orang tua Anda benar, ketika mereka mengatakan kepada Anda untuk tidak terburu-buru menelan makanan Anda. Makan dan minum secara perlahan, bergembira lebih lama, maka besok Anda mungkin hidup lebih lama.

Kita tidak bisa serta merta menghapus sumber stress melalui makan, tapi kita dapat meningkatkan toleransi dan kesempatan mengatasi serta mengurangi efek jangka panjangnya.

Makanan Super Penghilang Stres

Makanan Untuk Mengurangi Stress
Healthy Food

Berikut ini makanan dan minuman yang terbukti dapat menghilangkan stress:

  1. Makanan yang mengandung vitamin B, misalnya: Alpukat, pisang, ikan tuna, ikan salmon, ikan sarden, susu, yogurt, dan lain-lain.
  2. Makanan yang mengandung omega 3, misalnya: stroberi, blackberry, blueberry, jambu biji, lemon mentah (dengan kulit), kacang, kembang kol, selada, kecambah, brokoli, Dan lain-lain.
  3. Makanan yang mengandung asam folat, misalnya: bayam, oatmeal, jeruk, asparagus, dan lain-lain.
  4. Makanan yang mengandung magnesium, misalnya : kacang almond, sayur bayam, tofu, dan lain-lain.
  5. Makanan yang mengandung vitamin C, misalnya jeruk, kiwi, jambu biji, stroberi, dan lain-lain.

Tips untuk menyiapkan makanan dengan sedikit waktu untuk memasak

Rencana ke depan, terutama jika Anda akan pulang terlambat.

  1. Simpan makanan ringan jika Anda melewatkan acara makan.
  2. Lengkapi lemari persediaan dan freezer lemari Anda.
  3. Saran untuk mengisi lemari persediaan: tomat kalengan, pasta tomat, pasta kering, nasi dan mie instan, kecap, kacang panggang, kacang kering atau kalengan dan kacang buncis, ikan kaleng, campuran herbal, tumis dan saus kari.
  4. Isi favorit freezer: steak daging sapi, dada ayam, tumis sayuran, udang, roti, dan rempah-rempah segar.

(healthyfood/tvsx)
Loading...

TerPopuler

loading...